Pesawat Jepang tebrakan di bandara Haneda.

Sebuah pesawat penumpang besar dan pesawat penjaga pantai Jepang bertabrakan di landasan pacu Bandara Haneda Tokyo pada hari Selasa dan terbakar, menewaskan lima orang di dalam pesawat penjaga pantai, kata para pejabat.

Seluruh penumpang Japan Airlines penerbangan JAL-516 yang berjumlah 379 orang keluar dengan selamat sebelum Airbus A350 sepenuhnya dilalap api, Menteri Transportasi Tetsuo Saito mengonfirmasi.

Pilot pesawat Bombardier Dash-8 milik penjaga pantai melarikan diri tetapi lima awaknya tewas, kata Saito. Pesawat tersebut bersiap lepas landas untuk mengantarkan bantuan ke daerah terdampak gempa besar pada Senin (1/1) lalu.

Penyebab awal kecelakaan tersebut.

Pihak berwenang baru saja memulai penyelidikan dan masih ada ketidakpastian mengenai keadaan di sekitar kecelakaan tersebut, termasuk bagaimana kedua pesawat tersebut berakhir di landasan yang sama. Para ahli menekankan bahwa biasanya kegagalan beberapa pagar pengaman menjadi penyebab terjadinya kecelakaan pesawat.

Namun transkrip instruksi pengendalian lalu lintas yang dikeluarkan oleh pihak berwenang tampaknya menunjukkan jet Japan Airlines telah diberi izin untuk mendarat sementara pesawat Penjaga Pantai telah diperintahkan untuk meluncur ke tempat penampungan di dekat landasan pacu.

Seorang pejabat dari biro penerbangan sipil Jepang mengatakan kepada wartawan bahwa tidak ada indikasi dalam transkrip tersebut bahwa pesawat Penjaga Pantai telah diberikan izin untuk lepas landas.

Api melahap kedua pesawat

Pesawat penumpang Japan terbakar setelah bertabrakan dengan pesawat penjaga pantai yang lebih kecil di landasan pacu bandara Haneda Tokyo. Tayangan televisi menunjukkan bola api berwarna oranye meletus dari pesawat Japan Airlines saat bertabrakan saat mendarat, dan pesawat tersebut kemudian mengeluarkan asap dari sisinya saat terus berjalan di landasan. Dalam waktu 20 menit, seluruh penumpang dan awak kapal meluncur ke saluran darurat untuk melarikan diri.

Seluruh 379 orang yang berada di dalam pesawat penumpang Airbus A350 Japan Airlines (JAL) (9201.T) berhasil dievakuasi setelah pesawat tersebut terbakar menyusul kecelakaan pada hari Selasa dengan pesawat turboprop De Havilland Dash-8 Coast Guard tak lama setelah mendarat di bandara Haneda.

Namun lima orang tewas di antara enam awak Penjaga Pantai yang dijadwalkan berangkat dalam penerbangan untuk merespons gempa bumi besar di pantai barat Jepang, sementara kapten, yang lolos dari reruntuhan, terluka parah.

Saat petugas pemadam kebakaran mencoba memadamkan api dengan aliran air, area di sekitar sayap pesawat penumpang terbakar. Api menyebar ke seluruh pesawat, yang akhirnya roboh. Api baru bisa dipadamkan setelah sekitar enam jam.

Bagaimana penumpang bisa dievakuasi dengan aman

Ini adalah kecelakaan besar pertama yang melibatkan A350, salah satu jenis pesawat baru yang sebagian besar terbuat dari bahan canggih seperti plastik yang diperkuat serat karbon. Airbus mengirimkan tim spesialis untuk membantu penyelidikan di Jepang

Ada pujian atas upaya awak dan pilot Japan Airlines. Fitur keselamatan pesawat dan pelatihan awak pesawat mulai digunakan dalam insiden ini. ” Fokus mereka adalah pada keselamatan. Mereka adalah orang-orang terakhir yang mengevakuasi pesawat dan secara langsung, sepertinya mereka telah melakukan pekerjaan luar biasa,

Dalam beberapa menit, seluruh penumpang dan awak jet penumpang telah meluncur ke saluran darurat untuk menjauh dari pesawat.

Faktor lain yang berperan dalam evakuasi besar-besaran pada hari Selasa adalah “kelayakan jatuhnya pesawat jet modern saat ini”. Interior pesawat model baru dibuat agar tahan terhadap api. Dinding samping tidak terbakar secepat pada pesawat sebelumnya.